Hutan Tanaman Industri Solusi Kehutanan Masa Depan

Akhir-akhir ini diRiau sangat marak berita di mass media tentang illegal loging. Semua memberi komentar tentang illegal loging tidak terkecuali pemimpin negeri ini pun memberikan tanggapannya. Masalahnya adalah kita sering kurang proporsional. Selalu ekstrem ke salah satu posisi. Pada saat ” awan dunia ” pada posisi lingkungan dengan instrumen “global warmingnya” semua akan bicara tentang lingkungan, pohon, hutan. Akhirnya akan bicara tentang stop penebangan tanpa melihat esensi masalah yang sebenarnya.

Kenapa kita tidak proporsional melihat sesuatu? selain aspek lingkungan, masih banyak aspek-aspek yang lain yang perlu dilihat, dikaji dan dipertimbangkan. Misal aspek ekonomi, sosial dan sisi kesejahteraan rakyat.

Bagaimana membangun hutan yang produktif dan lestari, serta menyokong fungsi lingkungan dengan ” global warmingnya “. Banyak sistim manajemen hutan yang bisa digunakan untuk mencapai visi, missi dan sasaran diatas.  

Hutan Tanaman Industri dengan sistim silvikultur THPB ( Tebang Habis Dengan Permudaan Buatan ) merupakan salah satu sistim yang bisa mengemban visi, misi dan sasaran diatas. Kenapa ?

Kalau kita bicara HTI yang lebih spesific peruntukannya adalah sebagai bahan baku pulp.  Selama ini negara yang lebih maju pengelolaan hutan untuk bahan baku pulp adalah negara-negara Eropa dan Amerika Serikat.  Padahal di negara-negara tersebut mengalami empat (4 ) musim. Sehingga umumnya jenis species yang digunakan adalah yang berdaun jarum ( Conifer ).  Species tersebut akan dorman (stop pertumbuhan ) pada musim dingin dan gugur. Dengan demikian MAI ( Mean Annual Increament ) maupun CAI ( Current Annual Increament ) akan lenih rendah dari negara-negara tropis seperti Indonesia. Apalagi curah hujan sebagian negara Indonesia termasuk type iklim A ( menurut scmith & Ferguson ). Berarti secara “competitive advantage” negara-negara tropis jauh lebih unggul dan efisien. Kekalahan kita hanya pada politik global.

Dengan cepatnya pertumbuhan HTI pulp di Indonesia pangsa pasar pulp dunia mulai terjadi kompetisi yang lebih ketat. Sehingga isue-isue mulai dilemparkan oleh negara-negara yang merasa tersaingi. Isue mengenai dumping kayu BBS ( Bahan Baku serpih ) sampai pada isue lingkungan dengan menggunakan jargon illegal loggingnya.

Jangan-jangan ramai-ramai di Riau ada pesan sponsornya ya??? hanya Allah yang tahu. Sekian dulu ya……………………………………………… 

    

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s