KARYAWAN, GAJI DAN INTERPRENEUR.

Seiring dengan waktu, jumlah penduduk semakin meningkat, pendidikan para warganya pun begitu. Seiring itu pula permasalahan kehidupan semakin komplek, kompetisi semakin ketat. 

Dengan pertumbuhan 6.8 % target pemerintah tahun 2008, yang tidak diamini oleh lembaga-lembaga ekonomi dunia yang mematok 6.1 %. Bahkan mungkin bisa lebih rendah dari itu. Sementara pertumbuhan yang 6.8 % didorong sebagian besar pada aspek keuangan dan ITI ( dua aspek ini tidak bersifat padat modal bukan padat karya ) sehingga dari target setiap persen pertumbuhan akan menyerap tenaga kerja 400.000 orang, akan jauh dari perkiraan tersebut. Mungkin hanya separuhnya saja.

Bisa dibayangkan antara suplay demand employ akan tidak seimbang. Suplay demikian banyak sementara demand naik sangat sedikit. Akibatnya perusahaan mempunyai posisi bargaining yang kuat. Bagaimana mensiasati kondisi tersebut ?

Jawaban tidak ada kata lain, harus profesional dibidangnya. Seperti apakah profesional itu? profesional dari kata profesi = mata pencaharian yang ahli dibidangnya.  Menurut hemat kami kriteria menjadi ahli tidak saja mampu mengoperasikan/melaksanakan sesuatu saja tapi harus sudah mampu melakukan innovasi yang bersifat logic, rasional dan harus lebih efisien. Tetapi apa realitasnya ??????

Realitas yang kita temui dilapangan adalah begitu banyaknya “para profesional” yang tidak saja rendahnya standarisasi profesi tetapi semangat untuk belajar dan mengembangkan diri yang rendah. Sekedar menjalankan “tugas-tugas” harian. Lainnya EGP ajalah ” Emang Gue Pikirin “.  Kalau ini melanda para pekerja laki-laki ( bukan membedakan gender ) tetapi memang fakta di masyarakat laki-laki merupakan kepala rumah tangga dan tiang keluarga.  Bisa dibayangkan dinamika perusahaan yang diisi oleh orang-orang yang berkarakter demikian.  Lebih jauh lagi harapan naik gaji yang besar selalu membayang……wah. Gawatnya lagi karena waktu yang terus berjalan kemampuan yang stagnan, maka job telah maksimal sesuai dengan kemampuannya. Tidak dapat ditingkatkan lagi. Than so what gitu loh……………..pasti Perusahaan akan mencapai suatu titik over pricing dalam membayar tenaga kerja tersebut.

Jiwa interpreuner harus ditumbuhkan dari mulai kecil. Bukankah Islam juga mengajarkan interpreuner seperti yang dilakukan Rosulullah. Beliau menjadi seorang interpreuner yang berhasil. Jiwa interpreuner ini dimaksudkan tidak harus terjun ke wira usaha ( kalau berani itu lebih bagus ) setidaknya dihayati semangat dan keuletannya.  Seorang wiraswasta dipaksa untuk fight secara total untuk bisa survival, dipaksa kreative, innovative berdaya guna dan berhasil guna.

Kalau karyawan punya jiwa interpreuner yang kuat percayalah gaji tidak usah diharap-harap karena secara otomatis. Sebab siapapun yang mengkaryakannya akan puas dengan dedikasi, kemampuan dan tanggung jawabnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s