BUMI MENJERIT !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Saham bumi pada manusia sesungguhnya mayoritas, ( kalau itu diistilahkan pada Perusahaan ).  Sudah seharusnya manusia mempunyai kewajiban memberikan deviden ( keuntungan yang dibagikan kepada pemegang saham) kepada bumi. Betapa besar kontribusi bumi pada kehidupan manusia, hampir tidak terhitung. Mulai sebagai tempat berpijak, tempat menumbuhkan kebutuhan-kebutuhan manusia untuk keperluan metabolisme, gravitasinya memungkinkan manusia tidak terlempar keruang angkasa, mineral yang dikeduk manusia, dan masih banyak lagi, tidak terhitung………………………..

Kalau bumi sebagai pemilik saham mayoritas kehidupan manusia, apa deviden  yang diberikan manusia kepada bumi ???? selain terus memperkosanya, menyakitinya, dan membuat dia sedih dan menderita. Betapa “absurdnya” tindakan manusia itu, ” air susu dibalas dengan air tuba “.

Kalau kita mengenal manajemen hutan jati, khusunya di jawa akan menjumpai istilah yang namanya “bonita”, yakni suatu indikator untuk standarisasi kesuburan dalam suatu unit manajemen hutan terkecil ( petak/anak petak ). Ternyata kenyataan dilapangan sudah jauh dari standart tersebut. Akibatnya SDH ( Sumber Daya Hutan ) semakin menurun. Hal tersebut karena pengelola hanya menitik beratkan pada produktifitas, produktifitas, produktifitas karena demi memenuhi target.

Penggunaan pupuk kimia ( an, Organik ) selain meningkatkan kadar keasaman tanah juga tidak memperbaiki struktur tanah. Akibatnya terjadi degradasi kesuburan yang luar biasa. 

Eksploitasi tambang yang saat ini sedang ramai-ramainya. Tidak saja menurunkan kesuburan bahkan perusakan yang luar biasa. Lubang-lubang yang menganga, sana-sini menjadi danau-danau kecil karena kemampatan aerase tanah. Sungguh meninggalkan rasa perih yang tidak terhingga.

Bukit yang terjal yang mestinya diteras sering dan ditanami pohon-pohon berkayu yang berakar dalam agar mampu sebagai “catchmen area”, banyak ditanami sayur-sayuran yang tidak mampu mencegah erodibilitas tanah. akibatnya erosi bahkan longsor……………korbannya manusia juga………………………….

Telah habis kali kesabaran bumi, isak tangis dan teriakan ngilu bumi tidak terdengar oleh manusia yang serakah dan pongah. Hati atau qolbunya mampat. Memang sih hanya orang yang hatinya bening yang mampu mendengar teriakan-teriakan bumi. Buki juga senantiasa bertasbih mensucikan namaNYA, memujiNYA dan membesarkaNYA. Hei manusia engkau dimana ????????????

   

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s